Berita  

Waspadai PMK, Polres Ngawi Gerak Cepat

Voxnesia.com,Ngawi, – Menindaklanjuti adanya penyakit mulut dan kuku (PMK) pada ternak yang meresahkan masyarakat, Kapolres Ngawi AKBP I Wayan Winaya, S.H., M.H segera memerintahkan Kasat Reskrim AKP Toni Hermawan, S.H., untuk mengecek secara langsung serta berkoordinasi dengan Dinas Perikanan dan Peternakan Kabupaten Ngawi Drh. Wachidah, Kabid Keswan pada Rabu (11/05/2022)

Hasil pengecekan di lapangan secara langsung, menurut keterangan Wachidah, wilayah Ngawi belum ditemukan adanya PMK.

“Di Ngawi belum ditemukan adanya penyakit menular akut mulut dan kuku pada ternak sapi,” jelas Wachidah

Lebih lanjut Kabid Keswan Ngawi menuturkan bahwa Penyakit Mulut dan Kuku terjadi pada ternak sapi, kuda, kambing domba , penyakit tersebut bukan penyakit baru dan terakhir terjadi di Kab. Ngawi tahun 1989.

BACA JUGA :  Ulama Lulusan English for Ulama Jadi Khatib Salat Tarawih Berjemaah di Depok

Selanjutnya Kasat Reskrim menjelaskan bahwa sudah melakukan koordinasi dengan bidang peternakan, petugas PPL, dokter hewan lapangan negeri maupun swasta, dengan tujuan untuk memantau kondisi sapi di lingkungannya.

“Koordinasi yang dilakukan dengan instansi terkait dengan tujuan memantau kondisi sapi yang ada di wilayah masing-masing, demi menjaga kamtibmas di Ngawi,” ungkap Toni.

Kasat Reskrim bersama Kabid Keswan Ngawijuga melakukan pengecekan secara rutin di rumah pemotongan hewan (RPH) dan pasar hewan di Kabupaten Ngawi , selain itu juga melakukan penyemprotan disinfektan.

BACA JUGA :  Kapolsek Karanganyar Prakarsai Pengajian di Mushola At-Taawun

Selanjutnya akan dibentuk unit reaksi cepat (URC) yang melibatkan instansi terkait guna mencegah penyakit kuku menular dalam menghadapi hari raya qurban.

“Secepatnya dalam menghadapi hari raya qurban, akan dibentuk unit reaksi cepat yang melibatkan instansi terkait guna mencegah PMK,” jelas Kasat Reskrim

Seperti diketahui, PMK disebabkan virus yang sangat menular pada hewan berkuku belah atau bercabang dua seperti sapi, babi, dan domba. Namun belakangan ini yang paling banyak terjangkit baru ternak sapi.

BACA JUGA :  Wakili Polres Kendal, Satkamling Desa Donosari Maju ke Tingkat Polda Jateng

Wachidah juga memberikan sosialiasi dan edukasi kepada peternak dan masyarakat untuk tidak panik terkait wabah penyakit PMK mengingat penyakit ini untuk daging aman di konsumsi.

“Saya himbau kepada warga agar jangan panik, hewan yang terkena PMK aman dikonsumsi dagingnya,” jelas Wachidah.

Ditegaskan sekali lagi oleh Kasat Reskrim bahwa di Ngawi belum ada PMK atau nihil hewan yang terkena PMK.

  • “Di Ngawi belum ditemukan alias nihil hewan yang terkena penyakit mulut dan kuku (PMK),” tegas Toni.

 

Jurnalis:Rz